Tuesday, April 16, 2013

Cross Cultural Understanding

CCU!!!!

Mata kuliah paling edun di atma pas jaman kuliah dulu hehehehe...
Saya tuh telat sendirian ambil mata kuliah ini. Disaat temen2 ambil matkul ini di semester 3/4 saya baru ambil di semester 5 hahahaa.. Jadilah saya bangkotan sendiri diantara para junior.
Eniwae... di CCU ini kita belajar tentang culture shock (kaget sama budaya baru). Ini sih hal yang paling saya ingat karena saat saya menikah dan pindah ke wilayah lain saya benar-benar mengalami ini.

Ya kalo di CCU kan ceritanya culture shock kalo keluar negeri ya... Karena saya cinta produk Indonesia saya culture shocknya di Jawa aja hehehe.

Setelah menikah saya pindah wilayah nih ikut suami saya ke Malang, Jawa Timur.
Bahkan bukan di kotanya. Kami tinggal di pinggiran namanya wilayah Turen.

Di Turen ini papa mama suami memiliki usaha toko klontong gitu. Jadi banyak mbak-mbak yang baik hati dan tidak sombong. Ini foto mbak in training hehehehe... Ga deng... itu foto anak saya yang lagi heboh ikut riweh kalo lagi di toko. ehehehe

Nah culture shock yang paling saya rasain banget disini adalah cara bicara orang-orang disini yang lembut banget dan sopan banget. Mungkin karena saya dari keluarga betawi kali ya yang ngomongnya ceplas ceplos jadi agak kikuk dan jadi berasa kasar begitu bicara sama orang-orang disini. 
Terus cara bicara ini juga yang bikin saya diledekin sama suami saya katanya saya kaya preman huhuhu..
Padahal ya memang cara bicara saya ceplas ceplos banget.

Lalu culture shock berikutnya adalah.... umh ini agak lucu aja sih ga gimana-gimana. Saya kan chinese ya terus kalo di Jakartanya sebagai chinese kebanyakan kita dipanggil enci, or cici. Saya sudah terbiasa dengan sebutan-sebutan itu. Nah kalau disini ternyata mereka tidak memanggil kita dengan sebutan enci or cici.
Untuk yang seumuran saya biasa dipanggil "ceceh" or "ceh" bahkan pernah suatu hari saya dipanggil "ta ci" huaaaa.. berasa tua banget. 

Jadi tuh bener-bener kaya hormat gitu deh disini. Sopan abissss...

Dan banyak lagi sih yang kecil-kecil yang bikin saya baru tau. Mungkin saya kudu lebih banyak travelling nih biar ga norak soal budaya di seluruh Indonesia. Ya semoga punya cukup dana dan waktu untuk mengabulkan cita-cita ini hehehe..

Gitu deh kisah cross cultural understanding saya. Berguna juga tuh matkul yang edun. (edun karena saya cuma lulus B+) 







No comments:

Post a Comment