Friday, March 29, 2013

Alasan Mengapa Saya belom Nyekolahin Anak Saya dan Memilih Bahasa Indonesia

Haiiii all...

Sudah lama ya ga nulis di blog ini. Karena saya malessss hahahaha...
Tapi hari ini saya lagi in the good mood dan kayaknya perlu aja nulis ini buat jadi bahan pertimbangan buat ibu-ibu muda yang mungkin juga sempat galau kaya saya ya hehehe.

Jadi di usia Abigail yang hampir 2 tahun buanyak sekali uoranggg bertanya "kok belom sekolah?" "kapan sekolahnya" dkk..
hehehe..
Dan saya selalu menjawab "ntar... taun depan... nanti"
Tapi makin banyak yang nanya kok saya makin galau ya.
Jadi di awal mula saya menginjakkan status sebagai seoarang ibu saya udah bertitah bakal menempuh jalur pendidikan konvensional aja kaya jaman saya dulu. Taman Bermain 1 tahun, TK 2 tahun, lalu SD. Ga mau banget tuh yang namanya pre-school2an karena kalo dulu alesan ga mau karena males, mahal, ga penting, dkk.

Nahhhhhh...
Problema yang sama juga dialami ketika anak saya mulai belajar ngomong. Hehehehe...
Kan sekarang lagi cun banget tuh yah anak2 kecil pada speaking speaking english gitu biar kece. Walau mamanya kokok beluk tu grammar don't care dehhh... yang penting english speaking ceritanyaaaaa.

Lalu saya pun ingin terlihat kece pas awal2 Abbie belajar ngomong saya jar jer jor deh tuh ngomong inggris juga bahasa indonesia semua campur haduk. hehehe.. Billingual ceritanya. Kata seorang psikolog anak gak apa2 bilingual kalo anaknya ga punya masalah apa2. So saya pede2 aja.

Tetapiiiiiiiiiiiiiiii...........
Cerita punya ceritaaaaaaaaa.....
Tidak berapa lama yang lalu, yang sekitar 2 mingguan yang lalu deh saya main nih ke kampus saya tercinta dulu Atma Jaya dan main ke fakultas ketemu sama dosen-dosen kece tercinta saya. Nah terus ketemu deh saya sama Mrs. Nila. Beliau ini pakar banget di dunia pendidikan adult or children.
Mumpung donk konsultasi gratis. Saya tanya2 deh sama beliau mengenai kegalauan saya ini.

Jadi begini kesimpulannya.
1. Kapan waktu terbaik untuk menyekolahkan anak?

    Jawabannya adalah ketika si anak siap. Maksudnya jangan kita sekolahkan si anak karena demi gengsi, prestige, mengisi waktu luang, daripada bengong sama suster dirumah, dkk. Karena ternyata bila si anak gak siap itu akan mempengaruhi perkembangan psikologisnya dan memang istilah "bosen" sekolah itu beneran ada.

2. Sekolah apa yang bagus sih sekarang ini, national plus atau swasta national?

    Jawabannya adalah sekolah yang mengedepankan kemandirian, keberanian, pengembangan kepribadian yang baik. Kan jaman sekarang banyak banget tuh ya sekolah yang menomor satukan academic, or yang promonya satu anak satu pendamping. Nah terus banyak juga orang tua yang salah kaprah dengan dia udah bayar mahal2 di satu sekolah dia pengen mendapat pelayanan nomor satu, anaknya mau apa harus dituruti, ga boleh dimarahin, dkk.

3. Bahasa apa sih yang harusnya kita ajarkan dulu ke anak yang baru belajar bicara?

    Jawabannya adalah satu bahasa untuk membangun fondasi yang kuat. Istilahnya kaya lagi bangun gedung aja deh ketika fondasinya ga kuat ketika akan naik ke tingkatan selanjutkan ga kuat dan runtuh. Begitu juga bahasa. Harus ada satu bahasa yang kuat untuk menopang ketika akan diajarkan bahasa lainnya. Ketika sebuah keluarga memutuskan untuk mengajarkan bahasa inggris ke si anak sah-sah aja tetapi harus bisa membuat itu menjadi fondasi yang kuat dengan mengunakan bahasa inggris full sepanjang hari juga lingkungan sekitar agar tidak bingung dan membuat fondasi goyah akibat percampuran bahasa.

Jadi dari hasil konsultasi ini.
Saya memutuskan untuk berhenti bicara campur-campur dan fokus pada bahasa indonesia dalam mengajarkan Abigail berbicara. Walau dia sudah terlanjur bisa bicara beberapa kata dalam bahasa inggris. Ya gpp deh... kuatkan fondasinya dulu yukkkk. Mengapa saya memilih bahasa indonesia ketimbang bahasa inggris karena kami tinggal di malang, indonesia. Lingkungan kami tidak terbiasa berbicara dengan bahasa inggris jadi kalau ngotot fondasi kuat yang diharapkan tidak akan tercipta.
Lalu alasan kedua adalah saya selalu memilih pendidikan konvensional untuk anak saya. Harapan saya sih tahun depan dia bisa masuk ke KB TK St. Maria Malang yang notabene bahasa pengantarnya bahasa indonesia. Ya kalau saya dan suami diberi rejeki untuk menyekolahkannya ke luar negeri nantinya, kami percara bahasa itu bisa dipelajari. Bukti hidupnya saja saya. Baru bisa bener2 fluent bahasa inggris ya ketika kuliah. Pas smp sma... KACAUUUUU.. hehehe...

Ya begitulah alasan saya sodara2.
Kalau memang Anda memiliki pilihan yang lain dari saya ya tidak apa2. Saya yakin seribu yakin Anda memiliki pertimbangan sendiri dan pilihan Anda adalah yang terbaik untuk anak2 Anda.

Horeeee...

Good luck everybody. GB!

No comments:

Post a Comment